Thoughts

Kulihat Dimana-Mana Banyak Mereka

Karena lebaran sekarang gw tetep di Bandung, jadi pertama kalinya gw solat Id di kampus. Gw berangkat bareng-bareng keluarga gw. Pas nyampe depan gerbang Ganesa, gw kaget bgt. Banyak bgt pengemis di sana. Dan langsung mendekati gw sekeluarga, tapi gw pribadi waktu itu langsung mempercepat langkah masuk ke dalem. Dan beneran, gw bingung abis! Ada rasa bersalah, “gmana sih nih org lagi hari raya bukannya bagi-bagi rejeki!”. Tapi emang dalem diri gw juga ada takutnya, “ntar kalo satu gw kasih yang lain ikutan juga lagi, bisa repot”. Dan parahnya gw sempet kesel, “wah dasar nih pengemis mau manfaatin momen!”. Kacau emang, gw-nya.Dan lebih kaget lagi abis solat gw keluar kampus, JRENG!! Pengemisnya tambah banyak. Bahkan sampai ‘mengerubungi’ mobil-mobil yang parkir disana. Dan kata temen gw pas malem takbiran tuh alun-alun memang dipenuhi juga oleh pengemis. Konon pengemis dari luar kota juga banyak yang tour.
Gw juga dulu sempet kesel. Pernah suatu idul adha di sebuah masjid di Surabaya, dua orang fakir (mungkin ya?) marah-marah. Gara-gara keabisan jatah. Buset, oportunis gini euy. Waduh-waduh gmana nih? Kayaknya gw sih yang salah. Mungkin hati gw busuk yah…? Kenapa coba gw gak ngasih aja gitu serelanya…
Jadi inget juga ironi waktu itu. Gw bareng temen gw lagi duduk-duduk malem-malem di Braga. Dan ada sekelompok anak kecil ngemis-ngemis ama kita. Dan gw sih waktu itu ‘bulet’ gak akan ngasih. Tapi temen gw dilema gitu. Dia pengen banget ngasih karena kasian (ato empati gw gak tau) tapi dia bilang ngasih itu juga bukan solusi. Jadi malah bingung sendiri dan kepengaruh gw akhirnya ikutan gak ngasih. I’m guilty as charge!!
Gw pribadi pernah dibilangin, kalo ngasih ke pengemis itu cuman akan bikin mereka ketagihan. Karena mereka itu seperti menikmati kemiskinannya. Banyak yang bilang pengemis itu lagaknya aja yang miskin, padahal dari penghasilan mereka bisa aja mereka tuh berkecukupan. Ayo coba riset. Kita teliti income rate seorang pengemis tuh sebenernya berapa sih? Ada yang bilang lebih baik kalo mau ngasih ke lembaga aja jadi di organisir.
Ada sempet ide, gmana kalo kita bersihkan aja bumi ini dari para pengemis. Ya, bantai mereka. Lalu kita mulai kehidupan manusia yang tanpa pengemis dan ciptakan sistem yang tak akan memunculkan pengemis. Hehehe… Soalnya pusing bgt nih gmana ya? Supaya bisa menciptakan peradaban yang bener2 makmur semuanya.
Dan sebenernya kita ngasih ke pengemis itu buat apa sih? Buat membantu mereka, ato kepuasan pribadi? Ingin merasa superior. Sesuai dengan pelajaran PPKN SD dulu. Atau emang bener-bener ingin berbagi rejeki, pingin mereka memperoleh kehidupan yang lebih baik. Apakah memberi itu menjadi sebuah “PR” bagi mereka yang mampu. Atau “PR”-nya itu adalah mengentaskan kemiskinan. Beda loh MEMBERI dan MENGENTASKAN. Kayaknya seharusnya dua-duanya yah…jgn sok-sokan ya gak? But please give me at least one feasible solution to end this poverty crisis. Karena jujur aja, penderitaan akibat kemiskinan tuh kan gak cuman yang lapar doank yang ngerasain. Yang kaya juga pasti menderita. Misal lagi enak-enak makan di jalan, tiba-tiba seorang pengemis lusuh, kotor, bau datang…hehe. Pasti Bt lo kan? lagi pake baju bagus dijalan tiba-tiba celana lo dipegang ama pengemis penyakitan yang memohon sepeser duit. Ugh! ngaku aja pasti risih kan?
Jadi inget lagi, dulu pernah dinasehatin. Katanya ntar kalo gw jd orang miskin, jgn ampe gw menunjukkan kemiskinan gw. Karena bisa ganggu para orang kaya. Dan kalo gw jadi orang kaya jgn juga tunjukin kekayaan gw. Ntar yang kismin sakit ati. Biasa-biasa aja gitu deh.
Coba bayangkan sebuah peradaban dimana semuanya sejahtera. Kalo kita tajir kita gak akan merasa bersalah. Temen-temen gmana nih? Gw emang butuh bgt pandangan dari kalian ttg hal ini…Gw tunggu comment-nya yah! Makasih!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s